Friday, 13 March 2009

Biar semua orang mati untuk aku………………….

Sementara aku tunggu program aku ni ‘running’, terlintas untuk aku menulis apa yang tengah aku fikirkan sekarang. Aku tengah memikirkan tentang orang-orang yang dah berjuang untuk aku, mereka berjuang sampai mati, hanya untuk memastikan aku menikmati kehidupan aku ini. First sekali, of course Rasullullah, SAW. Baginda berjuang untuk memastikan aku menikmati keIslaman aku. Aku tak dapat nak bayangkan, in fact, aku tak berani nak bayangkan bagaimanakah perasaan Baginda, kesedihan, kesayuan, ke’kecik-hati’an baginda pada manusia dan pada dunia. Tak mungkin ada seorang pejuang yang ujiannya lebih daripada apa yang dilalui oleh Rasullullah. Tetapi, bagaimana Baginda begitu tabah? Aku rasa, sebab Baginda terlalu sayang, terlalu sayang pada manusia, terlalu sayang pada dunia, terlalu sayang pada kita, terlalu sayang pada AKU! Baginda sanggup buat apa saja, biar kena maki, biar kena baling batu, biar mati, takpe, asalkan orang yang Baginda sayang (iaitu kita) dapat menikmati kehidupan ini. Seterusnya para-para sahabat. Mereka mati, korang tolong selami yang ini, mereka berjuang sampai mati, jugak untuk orang yang mereka sayang, iaitu Rasullullah dan kita semua, supaya kita ada apa yang kita ada sekarang. Of course la, semua ni demi Allah, lillahitaala, Rasullullah sayang kita demi Allah, para sahabat sayang kita demi Allah, kita sayang mak dan ayah kita demi Allah, kita sayang isteri dan anak-anak kita, demi Allah, kita sayang kengkawan kita demi Allah kita sayang negara demi Allah, kita sayang demi Allah.

Begitu juga pejuang-pejuang kemudiannya,yang lebih hampir dengan kita, macam Leftenan Adnan. Aku cuba masukkan diri aku dalam tubuh dia waktu dia dekat Bukit apa ek?, aku tak ingat tapi kat atas bukit la dan dikepung oleh Jepun. Bayangkan perasaan dia! Kita kadang-kadang ade anjing kat depan pun dah cuak dah, ada seekor je pulak tu. Tapi Leftenan Adnan, depan dia ada beratus musuh depan mata, ada senapang pulak tu, dan musuh ni tengah naik pelan-pelan, bayangkan betapa gemuruhnya, suspennya, takutnya kalau kita di tempat dia. Itu tak pe lagi, bayangkan la perasaan diwaktu dia teringatkan nasib isteri dan anak-anak dia. Dia tahu yang dia tak akan jumpa lagi isteri dia dan anak2 dia. Pejam mata dan bayangkan, aku takkan jumpa Haziq lagi, aku takkan peluk Hasya lagi, aku takkan cium Nuha lagi, aku tak dapat dukung Binish lagi, aku tak dapat kata pada Lynn… “deng, abang sayang pada kau” lagi sebab sikit lagi aku akan mati. Dan aku juga tahu yang anak2 aku akan bangun tengah malam tanya kat mak diorang, “Mak, ayah mana?”, “Mak, ayah bila nak balik? “Mak, tak boleh ke ayah hidup balik?”. Bayangkan perasaan Leftenan Adnan waktu tu. Tapi dia teruskan berjuang, biar mati tak pe, biar keluarga dia menderita, tak pe, asalkan kita ada apa yang kita ada sekarang ni. Kita cucu dia, dan dia buat semua ni, bukan untuk isteri dan anak2 dia, tapi Leftenan Adnan mati untuk cucu dia, untuk kita.

Bagaimana dengan Bukit Kepong? Korang taip Bukit Kepong di yahoo dan korang baca wikipedia. Dalam tu memang tertulis yang sebenarnya komunis dah suruh diorang menyerah tapi diorang tak nak. Kenapa diorang tak nak menyerah? Kenapa? Diorang tau diorang dah outnumbered, mesti kalah punya, dan kalau diorang menyerah diorang akan selamat, diorang ada peluang untuk cium anak dan isteri lagi, tapi tak, diorang tak menyerah sampai semua mati, diulang semula, sampai semua mati! Sebab mereka terlalu sayangkan cucu mereka, mereka terlalu sayangkan kita, biarkan aku mati, biar isteri aku tak de suami, biar anak2 aku hilang ayah, biar mak aku hilang anak, asalkan cucu aku, asalkan cicit aku AIRIL boleh hidup bahagia, boleh belajar ke luar negara, biar ada PhD, tak pe, biar aku mati.

Kemudian aku terfikir dua perkara:

FIKIRAN 1: Alhamdullillah, sekarang aku dah kabulkan impian dan impian mereka. Aku sekarang menikmati kehidupan aku seperti yang diorang nak. Aku enjoy kereta aku, aku enjoy tv dan cd player aku. Aku ada duit untuk shopping, aku ada segala-galanya. Tapi satu je diorang silap, aku takkan jadi macam diorang, aku tak kan mati untuk cucu2 aku. Sebab aku sayangkan isteri aku dan anak2 aku lebih daripada segala-galanya. Aku tak macam diorang, aku lebih pandai dalam menghargai nyawa aku. Aku tak nak anak2 aku derita selagi aku hidup. Even, tengok anak aku menangis sebab nakkan play-station pon aku dah sedih sangat, inikan pulak dia menangis sebab aku mati. So, aku nak tukar tactic, biar cucu dan cicit aku yang menderita sebab waktu tu aku dah mati, so aku tak perlu nampak diorang menderita. Yes, aku memang pandai, sebab macam ni aku lah yang paling beruntung sebab semua orang akan berkorban dan berjuang untuk aku, dulu dan akan datang. Dulu, nenek moyang aku berjuang untuk aku, dan nanti, cucu dan cicit aku pulak yang berkorban untuk aku. YESSSSS, ko memang power AIRIL!!!!!!!!!!!!!!!!!!


FIKIRAN 2: So Airil, ko tunggu apa lagi? Tak reti lagi? Ko pun berjuang la jugak, jgn malukan Rasullullah dan nenek moyang ko. Jangan bazirkan pengorbanan mereka. Sekarang ni, pen dan komputerlah pedang dan meriam ko. Solid mechanics dan Finite Element la jurus dan silat ko. Musuh2 ko ialah professor-professor di dunia ni. Akademia dunia adalah tanah yang perlu ko takluk. Inilah peluangnya untuk ko jadi PANGLIMA untuk Islam dan Malaysia. Ko takut ke AIRIL? JANTAN ke ko ni? Orang dah jual, BELILA! Semua orang mengharap pada ko. Anak2 ko hebat jika ko hebat AIRIL!, isteri ko hebat jika ko hebat AIRIL! Masyarakat ko hebat jika ko hebat AIRIL, student ko hebat jika ko hebat AIRIL! universiti ko hebat jika ko hebat AIRIL, negara ko hebat jika ko hebat AIRIL! Agama ko hebat jika ko hebat, AIRIL! Tunggu apa lagi AIRIL? Berjuang la jugak, MATI LA PULAK UNTUK ORANG LAIN………

3 comments:

enigma said...

wahaha..terharu btul bace blog ni..
sbb ape? sbb x sangka ape yg saye fikirkan slama ini sudah pn ditulis oleh org len..tapi,alhamdulillah..sy x prnah berkenan ngn fikiran 1 tu, sbb sy sering memupuk hati sy dgn fikiran 2..hrp2,lebih ramai umat manusia yg berfikiran yg ke 2 tu..amin
p/s: "program" ape yg dr. maksud kan?

Airilsametok said...

to enigma,
program yg aku maksudkan adalah satu program yang aku tulis untuk menganalisis keratan rasuk komposit yang berbentuk kompleks.

Anonymous said...

This blog opens another unforeseen way of thinking. Fikiran 2.